freeminingbitcoin.com - Free Mining Bitcoin
loading...

Tentara-tentara AS Berangkat ke Timur Tengah: 'Kami Akan Perang, Bro'

Portalgue.Jan 8, 2020
Pasukan terjun payung AS yang ditugaskan ke Tim Tempur, Brigade 1 Divisi Lintas Udara ke-82, berjalan menuju pesawat yang menunggu sebelum berangkat ke Timur Tengah dari Fort Bragg, North Carolina, AS, 5 Januari 2020. Foto/REUTERS/Bryan Woolston/File Fot
FORT BRAGG - Bagi banyak tentara, ini akan menjadi misi pertama mereka. Mereka mengemas amunisi dan senapan, melakukan panggilan pada menit-menit terakhir kepada orang-orang terkasih, lalu menyerahkan ponsel mereka. Beberapa dari mereka memberi darah.
Sebanyak 600 tentara yang sebagian besar berusia muda di Fort Bragg, North Carolina, Amerika Serikat (AS) menuju ke Timur Tengah. Mereka bagian dari kelompok sekitar 3.500 pasukan terjun payung AS yang diperintahkan tugas ke wilayah tersebut. Kuwait adalah pemberhentian pertama bagi mereka. Tujuan akhir mereka diklasifikasikan.
"Kami akan berperang, bro," sorak seorang tentara yang mengangkat dua jempol ke atas dan menyeringai di bawah rambut pirang yang dicukur cepak. Dia berdiri di antara lusinan tentara di luar sebuah blok batu bara yang menampung beberapa auditorium dengan bangku panjang dan meja.

Beberapa hari setelah Presiden AS Donald Trump memerintahkan pembunuhan komandan Pasukan Quds Iran, Jenderal Qassem Soleimani, muncul kekhawatiran akan pecahnya konflik baru di Timur Tengah. Para tentara pria dan wanita dari Divisi Lintas Udara ke-82 Angkatan Udara AS bergerak keluar dalam "penyebaran cepat" terbesar sejak gempa Haiti 2010.

Seorang periwa Angkatan Darat AS, Mayor Jenderal James Mingus mengitari pasukan pria dan wanita berseragam kamuflase saat mereka bersiap untuk meninggalkan pangkalan di dekat Fayetteville pada hari Minggu. Dia berjabat tangan dengan pasukan, berharap mereka beruntung.

Seorang tentara dari Ashboro, Virginia, mengatakan dia tidak terkejut ketika perintah datang.

"Saya hanya menonton berita, melihat bagaimana keadaan di sana," kata tentara 27 tahun tersebut. Dia salah satu dari beberapa tentara yang diizinkan melayani wawancara Reuters dengan syarat nama mereka tidak disebutkan. "Lalu saya mendapat pesan teks dari sersan saya yang mengatakan 'jangan pergi ke mana pun'. Dan itu dia," ujarnya, yang dilansir Selasa (7/1/2020).

Risiko menghantui benak para prajurit muda, meskipun banyak yang mengemasi kapel pangkalan setelah sarapan telur, wafel, oatmeal, sosis, dan 1.000 donat.

Para prajurit yang lebih tua, berusia 30-an tahun dan 40-an tahun, tampak lebih muram. Mereka memiliki pengalaman melihat kawan-kawan pulang dari pengerahan di masa lalu dengan kondisi berjalan dengan satu kaki atau berada dalam peti mati yang dibungkus dengan bendera.

"Ini misinya, man," kata Brian Knight, pensiunan veteran Angkatan Darat yang telah berada di lima penempatan tempur ke Timur Tengah. Dia adalah direktur saat ini dari sebuah cabang dari badan amal dukungan militer United Service Organization.

"Mereka menjawab panggilan 911 Amerika," kata Knight. "Mereka ingin pergi. Presiden menyerukan (Divisi) ke-82," ujarnya.

Ada banyak pergulatan ketika pasukan melemparkan ransel seberat 75 pound (34 kg) mereka ke truk pengangkut. Bungkusan itu menyimpan semuanya, mulai dari rompi berlapis baja, kaus kaki ekstra, dan pakaian dalam, hingga 210 butir amunisi untuk senapan M-4 mereka.

Seorang sersan mendorong kerumunan dan berteriak untuk siapa pun dengan darah tipe-O, yang dapat ditransfusikan ke pasien mana pun.

"Petugas medis membutuhkan Anda sekarang. Bergeraklah," katanya, sebelum beberapa pasukan berjalan pergi untuk memberi masing-masing kurang dari satu liter darah mereka.

Sementara itu, anggota unit—dianggap paling mobile di Angkatan Darat AS—digunakan untuk penyebaran cepat terlihat berbeda. Dia adalah Letnan Kolonel Mike Burns, seorang juru bicara Angkatan Darat AS.

"Orang-orang bersemangat untuk pergi, tetapi tidak ada dari kita yang tahu berapa lama mereka akan pergi," kata Burns. "Itu bagian tersulit."

Tentara diperintahkan untuk tidak membawa ponsel, video game portabel atau perangkat lain yang dapat digunakan untuk berkomunikasi dengan teman dan keluarga di rumah, karena kekhawatiran bahwa detail gerakan mereka dapat bocor.

"Kami brigade infanteri," kata Burns. “Misi utama kami adalah pertempuran darat. Ini benar-benar nyata," katanya.

Seorang sersan mulai memanggil nama belakang, memeriksanya dari daftar setelah "heres" dan "yups" dan "yos".

Untuk setiap prajurit, ada tujuh anggota awak pendukung yang dikirim—juru masak, penerbang, mekanik, petugas medis, pendeta, dan manajer transportasi dan suplai. Semua, kecuali para pendeta, akan membawa senjata untuk berperang.
Seorang sersan senior berusia 34 tahun mengatakan, ”Angkatan Darat adalah pasukan yang semuanya sukarelawan. Kami ingin melakukan ini. Anda membayar pajak Anda dan kami bisa melakukan ini."

"Realitas pengerahan (tentara) tidak akan masuk sampai pasukan berjalan keluar dari pintu itu," ujarnya, menunjuk ke pintu keluar ke landasan di mana pesawat angkut C-4 dan C-7 serta dua jet komersial menunggu.

Panggilan berugas untuknya datang ketika dia sedang cuti di kota asalnya di Daytona Beach, Florida, membawa kedua putrinya yang masih kecil untuk mengunjungi kerabat dan pergi ke Walt Disney World.

"Kami baru saja sampai di sana dan saya mendapat panggilan untuk berbalik dan kembali ke markas," katanya. “Istri saya tahu latihannya. Saya harus pergi. Kami melaju kembali," paparnya.

Dengan satu perintah, ratusan tentara melompat berdiri. Mereka berbaris satu file dan berbaris keluar membawa senjata dan peralatan dan helm mereka, melewati seorang penjaga kehormatan sukarela yang memegang bendera tinggi-tinggi.
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Tentara-tentara AS Berangkat ke Timur Tengah: 'Kami Akan Perang, Bro'"

Posting Komentar