5 Fakta LOGIS yang Menyatakan Bahwa Bumi Ini Datar!

Portalgue-Pernahkah kamu akhir-akhir ini mendengar tentang Flat Earth. Suatu bahan yang sangat menarik untuk dibahas karena apa yang diberitakan tentang Flat Earth itu sangat bertolak belakang dengan Globe Earth (Bumi berbentuk bola) yang kita ketahui selama ini.
Sejak kecil, kita diajarkan bahwa bentuk Bumi ialah bola atau bahasa kerennya Globe. Di sekolahan manapun, pasti mengajarkan bentuk bumi ini bola. Tapi tahukah kamu bahwa ada sebuah organisasi yang percaya bahwa Bumi ini bentuknya datar? Mereka ini serius, gak main-main loh.

Ya, organisasi tersebut bernama Flat Earth Society. Organisasi yang dibentuk oleh seorang pria asal Inggris, Samuel Shenton pada tahun 1956 ini pernah beroperasi selama kurang lebih 45 tahun. Sejak kematian Samuel Shenton pada tahun 2001, organisasi ini menjadi tidak aktif lagi. Namun, organisasi ini baru-baru aktif kembali setelah dimunculkan presiden baru, yaitu Daniel Shenton. Penasaran kan? Bulat atau datar? Yuk simak lebih lanjut tentang 5 fakta logis (masuk akal) bahwa bumi ini datar.

5 Fakta LOGIS yang Menyatakan Bahwa Bumi Ini Datar!

1. Bumi Tidak Mempunyai Lengkungan

 

Jika kita melihat cakrawala ke arah laut yang luas dan panjang atau terbang di ketinggian 36.000 kaki, kita tidak akan bisa melihat lengkungan bumi. Lengkungan bumi itu bisa dihitung dengan rumus pythagoras. Dengan asumsi panjang jari-jari bumi 6.371 KM, lengkungan bumi seharusnya 8 inches/mile.
Berikut gambar cakrawala bumi diambil langsung dari ketinggian tertentu dengan menggunakan kamera biasa (bukan fish-eye atau fish-lens)


Gimana? Sama sekali tidak melengkung, kan? Pernah dilakukan percobaan dengan menggunakan sinar laser. Diketahui bahwa sinar laser dapat menempuh jarak sampai 20 KM. Percobaan dilakukan pada jarak 4 miles atau 6,4 KM. Berdasarkan data lengkungan bumi, seharusnya pada jarak 6,4 KM, buminya lengkung 3,2 meter. Maka, dipancarkanlah sinar laser sejauh 6,4 KM. Seharusnya, sinar laser tersebut melenceng sejauh 3,2 meter karena lengkungan bumi, namun ternyata tidak.

2. Satelit dan GPS

Jika kamu berpikir navigasi pada handphone kamu menggunakan satelit atau GPS, kamu salah besar. Faktanya, Google Maps mengatakan bahwa navigasi yang canggih itu sama sekali tidak menggunakan GPS dan satelit. Kamu bisa cek di akun resmi Google di video YouTube berikut, dan cek detik ke-20.





Network seluruh dunia tercipta hanya dengan 8 menara besar. Dari menara-menara tersebut, barulah disalurkan ke menara-menara Telkom sehingga bisa sampai ke handphone kamu. Tak perlu ada satelit, kualitas sinyal dapat terus bertambah hanya dengan menambahkan menara-menara Telkom baru. Mitosnya, satelit mengirimkan sinyal ke 8 menara utama itu. Apa kamu bisa membuktikannya?

Menurut www.windows2universe.org, bumi memiliki 2.271 satelit buatan di langit angkasa sana. Di bumi, memiliki ribuan teleskop (Radio Telescop dan Optical Telescop). Apakah satelit-satelit tersebut bisa dilihat atau dideteksi radio? Jawabannya adalah TIDAK! Dari ribuan satelit buatan tersebut, masa tidak ada satupun yang bisa dilihat maupun didengar teleskop di bumi ini? Mengherankan bukan?

3. Perjalanan Capt. James Cook (1728-1779)

Capt. James Cook menjelajahi Antartika selama 3 tahun 8 hari. Ia hanya menemukan tembok es, tak ada jalan masuk. Selama 3 tahun 8 hari itu, tercatat Ia menjelajahi kurang lebih sejauh 60.000 KM tembok es Antartika.
Menurut peta globe, Antartika yang disebut benua ini memiliki keliling 19.300 KM. Padahal Capt. Cook menjelajahi panjang es Antartika sepanjang 60.000 KM (sekali putar). Loh?
Perjalanan Capt. Cook Menurut Peta Globe

 

 

Perjalanan Capt. Cook Menurut Peta Flat

 

4. Jalur Penerbangan

Jika di peta Globe, jalur penerbangan dunia menjadi tidak masuk akal, tetapi menjadi sangat masuk akal di peta flat (datar). Contohnya penerbangan di selatan Khatulistiwa, yakni Australia, Amerika Selatan, dan Afrika Selatan.
Misalnya, penerbangan dari Santiago (Chile) ke Johannesburg (Afrika Selatan), di situs-situs penerbangan rute tersebut tidak ada. Dari Santiago, harus mampir dulu ke Senegal, baru ke Johannesburg. Rute yang sangat tidak masuk akal. Namun, jika menggunakan Flat Earth, sangat masuk akal karena merupakan satu garis lurus. Menarik, bukan?
Sama seperti penerbangan dari Johannesburg (Afrika Selatan) ke Sydney (Australia), rute itu tidak ada. Dari Johannesburg mampir dulu ke Dubai, baru ke Sydney.

 Begitu juga penerbangan dari Sydney (Australia) ke Santiago (Chile), rutenya juga tidak ada. Dari Sydney mampir dulu ke L.A, baru ke Santiago.

 
Mana yang lebih masuk akal?
Ada satu lagi bukti telak yang sangat menarik. Berita ini sempat masuk ke Daily Mail, Oktober 2015 lalu. Pada penerbangan Chine Airlines rute Bali - L.A, seorang wanita melahirkan pada ketinggian 30.000 kaki atau 9,2 KM. Pesawat terpaksa mendarat darurat di Alaska. Sangat mengherankan, bukan? Dari Bali ke LA, lewat Alaska?
Jika Dilihat dari Peta Globe
Jika Dilihat dari Peta Flat
Mana yang lebih masuk akal?

5. Antartika Masih Menjadi Misteri

Pemegang Medal of Honor, Richard Evelyn Byrd atau yang lebih dikenal sebagai Admiral Byrd menyatakan bahwa ada wilayah sebesar Amerika Serikat yang belum pernah dilihat oleh manusia. Lokasinya melewati kutub... Di belahan lain Kutub Selatan. Ia juga membuat pernyataan yang sangat mengejutkan, ia mengatakan, Amerika Serikat perlu mengambil tindakan _defensive terhadap serangan udara musuh yang datang dari kutub_. Pertanyaannya, musuh yang mana? Kamu bisa mendengarnya langsung dari mulut Admiral Byrd di bawah ini:



Perlu diingat juga, Admiral Byrd ini bukanlah orang sembarangan. Ia adalah admiral termuda sepanjang sejarah AL AS, pemegang Medal of Honor, pemimpin Operation Highjump (4.700 tentara), dan pemimpin Operation Deep Freeze (1.800 tentara).
Itulah 5 fakta masuk akal mengenai Flat Earth. Gak kebayang yah gimana kalau memang benar bahwa ini datar. Yuk tulis pendapatmu di kolom komentar di bawah
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "5 Fakta LOGIS yang Menyatakan Bahwa Bumi Ini Datar! "

Post a Comment