Tugas Kuliah dan Mahluk Ajaib

Nama gue Doni dan nama gue maupun tokoh yang ada di cerita gue ini 100% adalah nama samaran. Akan tetapi kejadian ini adalah pengalaman gue dan tokoh yang ada di dalamnya. Gue mau ceritakan pengalaman gue waktu kuliah disebuah kota di jawat timur yg terkenal karena apelnya. Kejadiannya kurang lebih 10 tahun yang lalu, gue inget kisah ini gara2 gak sengaja ikut grup fb alumni dan ybs nge-add pertemanan dan kami bercerita kejadian yang lalu. Cerita ini dimulai waktu gue menginjak semester 9. Saat masa2 akhir kuliah gue di kota apel ini. Gue ini tergolong mahasiswa kadaluarsa, yang baru lulus 5++ tahun di kampus yang isinya 'calon' engineer semua.

Saat semester itu, gue terpaksa mengulang beberapa mata kuliah yang dengan nilainya mengenaskan (C- & D). Mungkin untuk ukuran mahasiswa teknik biasa mengulang dijaman gue. Gue kenal dengan adek tingkat gue, sebut saja namanya Evi dari doi semester 1. Karena gue dulu aktif di
organisasi kampus (dan ini juga yg bikin kuliah gue terbengkalai karena keasikan berorganisasi). Perkenalan gue dengan Evi hanya sebatas hubungan teman kuliah - kakak tingkat. Tidak kurang dan tidak lebih. Hingga semuanya berubah saat gue mengulang mata kuliah. Gue inget banget mata kuliah itu, soalnya selain SKS nya banyak, tugasnya banyak, laporan nya jg ngga ada enak2nya.



Awalnya, gue mengikuti perkuliahan seperti biasa yg dilakukan oleh semua mahasiswa lainnya. Hingga pada saat dosen gue ngasih tugas bikin laporan. Kebetulan karena gue mengulang mata kuliah, dan gue sudah pernah bikin laporannya, jd gue gak wajib mengerjakan. Hingga akhirnya adek tingkat gue si Evi ini tanya2 ke gue tentang tugas laporannya.

Siang itu, setelah mata kuliah selesai, Evi ngedatangin gue.'Kak Doni, tugasnya dulu dapat nilai apa? Evi pinjem dong' tanya Evi ke gue pas gue barusan mikir abis kuliah ini nongkrong di warung depan kampus ato nongkrong di kosan aja. Klo gak salah dapet B+. Emang kenapa Ev? gue jawab sekenanya aja. 'Hmnn.. Evi boleh pinjem gak laporannya, buat contekan bikin laporannya. "Boleh aja, tapi aku ga bawa sekarang, tp ada
di kos. Klo mau ambil dikosanku, taukan?" jawab gue sekenanya, soalnya doi jg tau kosan gw karena kosan yg gue tempati ini kosan yg gue tinggalin selama 3 tahun terakhir. Jd buat adek2 tingkat gue, udah hapal banget lokasinya, soalnya jd tempat buat pinjam-meminjam laporan tugas buat bahan contekan selanjutnya.

'Ya tau, nanti sore dah aku kesana, no hp kakak gak ganti kan?' cerocos Evi lagi, "ngga, masih yang dulu" jawab gue singkat. "oke deh kak, nanti klo mau kesana aku sms". 'oke' jawab gue. Dan pembicaraan pun selesai. Gue keluar dari kampus, nongkrong di warung depan kampus bareng temen2 gue yg kebetulan kaga hobi kuliah hahahaha.

Kemudian sekitar jam 3 sore, waktu itu gue barusan bersih2 kamar. Soalnya bau apek yang samar2 mulai tercium waktu gue pulang dari kampus siang tadi. Kamar cowo yg fungsi kamar hanya buat tidur dan ngerjain tugas. Selebihnya aktivitas gw nongkrong di kampus. Kelar beres2, gue nyalain pc, pasang winamp muter musik favorit gue, metal. Sekalian gue sembunyiin stok miras gue. Bukan miras mahal kek yang di cafe2, cuman vodka botol gepeng. Maklum anak kuliahan, yg masih menjajah kiriman ortu.

Sore itu, setelah gue beres2 kamar. Gue dapet sms "Kak Doni, gak kemana2 kan? Aku otw ke kosan -Evi". Hmnnn... gue bales aja singkat "oke, tak tunggu". Gak lama setelah gw beres2 kamar, temen sekos gue yg juga temen sekampus maen ke kamar, ngobrolin bahan skripshit dll. Sampe akhirnya mahluk ajaib ini muncul. Tapi Evi ini gak dateng sendirian, mungkin segan ato gimana, doi bawa temennya yg juga adalah adek tingkat
gue. Astaga gue fikir, jd pembimbing tugas buat 2 kepala neh gw mikirnya.

Gue buka obrolan aja "Ayo masuk sini, ada Hendrik juga" kata gue. Terus masuklah 2 mahluk gueh ini. Oiya temennya Evi ini namanya Kasih. Mulailah
kami berempat ngobrolin kuliah, tugas, kegiatan organisasi kampus, sampe akhirnya temen gue si Hendrik pamit soalnya dijemput pacarnya mau kemana gitu gue lupa.

Setelah puas ngobrol2 basa-basi gak jelas, Evi buka obrolan lagi "Kak, pinjem tugasnya". "Tuh di meja, udah gue siapin dari tadi" jawab gw singkat. Trus Kasih nanya ke gue "Kok bisa kak Doni ngulang tugas, ini nilainya bagus". "Biasa, banyakan bolosnya daripada ngikut kuliahnya, makanya nilai endingnya C-" kata gue. Bukannya apa, eh mereka berdua malah ketawa. "Wah, gak sopan kalian, udah minjem malah ngetawain, sini gak jadi tak pinjemin" kata gue sok2'an pelit. "Becanda kak" kata Kasih, "Iya nih, kak Doni gitu aja marah" lanjut si Evi. "Lha gue lebih becanda kok" jawab gue sambil ngakak lebih kenceng. Sambil buka2 tuh laporan sialan, mereka dengerin lagu yang tanpa sepengetahuan gue, si Hendrik tadi
ngelist lagu rap indo yg isinya ngentot2 apalah itu. Spontan, mereka berdua ngakak lagi, trus nanya ke gue. "Itu lagu sarap gitu liriknya" kata si Evi. "Yang nyanyi sarap, yang dengerin juga sarap, produsernya lebih parah" jawab gue. "Buat lucu2an aja kali tuh lagu" jawab gue lagi.

Gak lama setelah itu, tiba2 hujan deres. Refleks gue lompat, lari ke tempat jemuran pakaian, ngangkutin jemuran gue tanpa gue sadar waktu
gue lompat dari posisi duduk di lantai, tangan gue nyenggol toket si Evi. Sampe gue masuk ke kamar lagi sambil ngebawa tuh jemuran yg keserempet air hujan gue liat si Evi meringis.

"Kenapa Vi" tanya gue, "Tangan kak Doni offside tadi pas lompat trus kena toket Evi" kata Kasih sambil ngakak. "Waduh gak sengaja neh, sorry vi, sumpah ga sengaja" kata gue. "Iya kak gak apa2, Evi tau kok tadi kakak gak sengaja, lompat gitu trus lari ke jemuran" jawab Evi sambil meringis setengah ketawa. Berhubung suasa hujan, gue permisi nutup pintu kamar, kawatir juga hujannya campur angin, bisa basah ntar kamar gue.
Oiya, posisi kamar gue ini di lantai 2 trus posisinya dipojokan dan pemandangan depan kamar gue adalah lapangan. Jadi bisa dibayangin kalo hujan campur angin bisa basah semua kamar gue kalo gak gue tutup.

Terus gue suguhin dua mahluk gueh ini minuman sachetan campur air panas ama kacang. Sambil ngobrol2 nungguin hujan reda si Kasih nyeletuk "Dingin2 gini enaknya kopi kak, tp lebih enak lagi klo ada gorengan" sambil nyengir. Gue jawab "Klo gorengan gue gak ada, klo vodka gue ada. Campurin dikit di kopi enak kok. Irish Cappuccino versi anak kos" jawab gue enteng. "emang ada vodkanya kak" kata Evi. "Ada, kamu mau?"
tanya gue. Mereka berdua ngangguk. Heran gue ama mahluk ajaib ini, udah minjem tugas, minta diajarin dikit2 ngitung2 cara ngerjain tugasnya, ngurangin jatah gue lagi. Gue tuangin masing2 3 tutup botol sigepeng ini ke cangkir kopi sachetan mereka. Nampaknya mereka menikmati rasa uniknya, apa mereka juga doyan miras fikir gue.

"Wah kak Doni enak nih kopinya" kata Kasih.
"Iya enak, sayangnya kopinya udah abis, pengen segelas lagi soalnya" kata Evi.
"wih, kalian ini mustinya kesini bawain kakak apa gitu kek, ini ngurang2in jatah kakak aja" jawab gue sambil ketawa.
"hehehhe... lama kan kak, kita berdua gak ngobrol2 lama gini" kata Kasih.

Memang dulu waktu mereka masih semester 1, gue lumayan akrab dengan mereka. Karena apa.... Karena gue
ngulang mata kuliah di semester 1 waktu gue semester 3 T__T

"dah ini aja, tapi minumnya pelan2" sambil gue tuangin ke gelas mereka.
"ih gak enak kak" kata Evi
"iya, enakan jack-d klo gak dicampur kek gini" Kasih nerusin.
"monyong, kalian bandingin kok miras anak kos sama miras cafe, ya ga nyambung" jawab gue kesel
"ih kak Doni sewot, kan cuman bilang doang" jawab Kasih sambil ngakak.
"Kak Doni masih pacaran sama Imel" tanya Evi.
"Ngga, udah putus 2 bulan lebih. Ga tau dia ama siapa sekarang" jawab gue santai.
Dan minuman pun mengalir perlahan di obrolan kami sambil menanti hujan yang tak kunjung reda.

Sampe akhirnya Kasih numpang rebahan di kasur gue, bilang kepalanya agak nyut2. Gue bilang jangan sampe mabok kalian berdua, gimana nanti kalian pulangnya. "Tenang aja kak, klo mabok ntar pake taxi aja" jawab Evi. Gue dan Evi lanjut ngobrol sambil ngabisin miras. Setelah beberapa saat berlalu, tanpa peringatan tanda bahaya, tiba2 Evi deketin gue dan bisikin ke gue.

"Kak doni, mau gak jadi pacarku" tanyanya sedikit menggoda.
Bakal ngerasa dikerjain lagi, gue jawab sekenanya
"Bayar dulu baru boleh jadi pacar kakak" jawab gue acuh.
Tiba2 Evi nyipok gue, gue yang kaget setengah mati awalnya nahan badan nih anak. Akal sehat gue yg masih terjaga kalo cuman ngabisin 2-3 botol sigepeng ini mencoba nahan pundak Evi. Tapi Evi udah kalap, nyipok gue sampe gue ikutan terjatuh ke kasur di sebelah gue. Dengan posisi Evi di atas, dan dua tangan gue dipundaknya, gue mulai mikir nih anak kenapa. Iseng2 ambil kesempatan gue remes2 toket biadabnya. Toketnya
lumayan gede, dan setelah beberapa kali ML ama doi, gue akhirnya tau ukuran doi 34C.

Gue remes2in tuh toket sambil gue ambil kesempatan, sambil juga biar doi sadar. Tp bukannya sadar, tangan gue yang lagi ngeremes tuh toket malah ikutan diremes2. "Yang keras kak remesnya" bisiknya lembut di telinga gue. Gue makin intens ngeremes toketnya, sampe akhirnya gue selipin tangan gue ke balik bajunya. Lepasin baju dan bra doi. Dan terpampanglah toket sakti kebanggaan wanita indonesia sejak dulu kala.
Padat kencang dan putingnya yang tegak menantang. Gue hisap toket sebelah kanan, dan tangan kiri gue milin2 toketnya yang sebelah kiri.
"iya kak, terus kak, yang kuat isepnya...aaaaaahhhh...sssshhhhhh" bisik Evi sambil menjambak rambut gue.
"iya sayang, toketmu indah banget, gue suka banget toketmu" jawab gue sekenanya.
Suasana makin panas, Evi beranjak dari atas gue, tiduran di kasur di sebelah gue, sementara Kasih tidur di pojokan. Gue ga ngerti ini Kasih mabok apa gimana gak gerak sama sekali. Padahal disampingnya perang dunia III tengah berlangsung.

Kali ini gue yang ambil inisiatif lepasin celana panjang Evi. Gue lepasin CD nya, terpampanglah bukit kecil ditumbuhi bulu yang jarang. Perfect banget batin gue, sementara Evi dalam keadaan memejamkan mata. Mulai gue jilatin lubang kenikmatannya, gue mainin itilnya dengan lidah, jari, hidung dengan apa yg gue bisa gue nikmatin tuh memek cantik.

"Hisap terus kaakk, kocokin memek Evi juga, gatel disitu" perintah Evi. Dengar komando seperti itu, makin kesetanan gue mainin tuh memek indah. Sampe beberapa saat Evi teriak "kaaaaakkk, evi keluaaarrr uuuughhhhhh... ssshhhhh....ooooohhh" dan gue ngeliat fenomena aneh. Live squirt. Kaget gue sampe akhirnya gue sadarin gue nelan hampir semua tuh air kenikmatannya. Napsu gue juga udah di atas kepala, gue lepasin baju dan celana gue.
"kakak entot yah sekarang vi" bisik gue
"iya kak, yang kuat kak" jawabnya sambil meluk gue.
Gue arahin mister hepi gue ke memeknya. Perlahan dan pasti kontol gue hilang dan lenyap di dalam lobang kenikmatannya. Kemudian gue genjot perlahan namun penuh hentakan disetiap tusukkan.

"kakk, enakk... kakak pinter ngentotin evi. kontol kakak enak.. evi suka" kata Evi
"klo Evi suka kasar kakak bisa lebih dari ini" jawab gue
"iya kak, lebih kasar lagi, kuatin lagi kak... entotin Evi sampe kakak puas"
Makin beringas gue entotin Evi sore itu ditengah derasnya hujan.
"ooooohhh ooooohhh...ssshhhh aaaaahhhh ssshhhhh ennaakk kak... terus kak Evi mau keluar lagi"
"iya sayang....keluar aja...nikmatin kontol kakak"
"uuhhhh kaakkk cepet.. cepettt...aaaahhh iya gituuuuuu"
gue sodok makin ganas, makin cepet, makin bertenaga
"Evi keluar lagiiiiii....aaaahhhh...ssshhhhh...."
gue merasa aliran panas mengalir di kontol gue. Perlahan gue cabut, gue biarin Evi menikmati orgasmenya.
Sambil gue ketawa liat ekspresinya dari kakinya yg gemetaran.

Tanpa kami berdua sadari, Kasih balik badan dan melihat kami berdua dalam keadaan bugil.
"Vi, minjem kontol kak Doni juga yah sayang. Aku juga sange' nih daritadi" rengek Kasih ke Evi
"Iya gak apa2, tapi Kak Doni punyaku. Kamu lanjutin dulu. Aku gak kuat" jawab Evi
Kaget gue dua kali. Kaget karena diliat Kasih kami berdua bugil, dan kaget karena Kasih minta dientot gue juga, dan diijinin sama Evi.
"kamu gak apa2 Vi aku ngentot sama Kasih" tanya gue.
"gak apa2 kak, kami berdua hampir setengah tahun gak ngentot. pasti dia kepengen juga" jawab Evi.

Kemudan Kasih melepaskan seluruh pakaian yang melekat dibadannya. Sepintas gue liat CD nya yg basah. Benar2 basah dan gue yakin banget, Kasih bener2 udah sange' luar biasa. Tapi gue niat main2in dulu. Gue menjelajah dari toketnya yang lumayan besar, dan menikmati memeknya yg montok dan tembem.

"Kak Doni, masukin sekarang kak..Kasih gak tahan" rengek Kasih.
"iya sayang, kakak masukin ya" jawab gue
Perlahan gue masukin kontol gue, dan gue liat Evi senyum ke gue sambil tangannya ngeremes toketnya sendiri.
"uuhh kak Doni, kontol kakak enak...uuuuhhhhh...aaaaahhh"
"kamu suka kontol kakak sayang"
"sukaaa....uhhh...kena tempatnya kak..geliii..enaaakk...ssshhhhh aaahhhh"
gue genjot makin cepat, karena gue tau posisi G-spotnya tiap gue tarik kontol gue, Kasih mecengkeram tangan gue sangat kuat.
"kakak...entotin Kasih yang kasar kak...enaaakkk...ooohhhsss"
"iya sayang...memek kamu enakkkk...kakak juga suka memek kamu"
"kak...terus...enaakkk...oooohhh"
Gue genjot Kasih semakin kuat, tiba2 Evi bangun dari tidur dan mencium bibir gue.
"kakak aku juga mau dientotin sekarang" bisiknya
"iya sayang...." jawab gue
Gue beranjak dari memek Kasih, dan memposisikan Evi berbaring disampingnya. Gue perlahan genjot memeknya
lagi dengan kasar dengan posisi gue setengah berjongkok dan kedua kakinya bertumpu di bahu gue.
"kaaaakkk.....aaahhhh....aaaahhh..."
"iyaa...ooohh....enak kakkk...teruss...."
Gue genjot memeknya dengan kuat, sampe akhirnya air ajaib keluar lagi. Kali ini muncrat seperti air kencing, setinggi dada gue.
"aku keluuaaaaaaarrrr lagiiii kkaaaaaakkkkk aaaaahhhh" teriak Evi
Kemudian tangannya menarik leher gue. Kami berciuman, saling memainkan lidah dan menikmati setiap pertukarannya. Sampai akhirnya Evi bilang "Kak, Kasih nungguin giliran tuh"
Gue tersenyum dan bilang "siap boss"

Gue cium bibir kasih, dan diapun menerimanya dengan penuh penantian panjang.
Kami berdua saling berpagutan, berguling dan akhirnya gue di posisi dibelakang Kasih, sementara Kasih menghadap ke Evi. Gue jilat2 belakang leher dan telinganya sambil gue masukin kontol gue dari belakang.
"uuhhh... kak Doni pinter..sshhhh enak kak..." rintih Kasih
"pacar siapa dulu dong" jawab Evi
Gue cuman bisa senyum, dan gak berhenti gue mikir ini gue gak salah apa neh, sampe bisa ngentot 2 mahluk ajaib sore ini.
"kak..uuuhh... aku mau nyampee..."
"iya sayang... kakak juga mau keluar...aaaahhh"
"aaaaahhh aaaahhh...ssshhh di dalem aja kak, aku lagi aman" kata Kasih
"boleh gak sayang aku keluarin di memek Kasih" tanya gue ke Evi
"boleh kak... keluarin yang banyakk" jawabnya pelan
Gue makin percepat sodokan gue, Evi kemudian mencium bibir gue. Gue liat juga tangannya menggesek2 ke itil Kasih sehingga Kasih makin belingsatan.
"Evi...jangann...ooohh....aku...gak kuaaatt Vi" rintih Kasih
"Evii.... ooohhh... kakak.. yang kenceng...aaauuuhhhh aku keluarrr lagiiiii" pekik Kasih
Gue lepasin bibir Evi, gue jilat dan hisap2 tengkuk Kasih, sementara Evi menjilat dan menghisap toket
Kasih. Dan membuatnya semakin belingsatan.
"aku keluaaarrr uuughhhhh....aaahhhhh" pekik gue
"aaaahhhh... kak doniii.... panas... ooohhh" rintih Kasih
Gue mengejang sambil menghentak2an pinggang gue, memompa peju gue untuk keluar semua ke rahim Kasih hingga selesai. Kemudian dengan sisa2 peju di kontol gue, Evi menghisapnya sekuat tenaga. Sensasi yang luar biasa. Enak geli bercampur ngilu.

Dengan sisa2 tenaga, gue bangun dan ambil tisu. Gue bersihin sisa2 lendir di memek Evi dan bersihin bekas
peju gue dari memek Kasih. Kemudian gue ambil posisi ditengah2 mereka berdua. Sambil bersandar di tembok
sementara mereka tiduran sambil memeluk gue.

"kak, kakak pacarku tapi boleh kok ngentot sama Kasih" kata Evi
"kenapa bisa gitu" tanya gue
"soalnya Kasih juga suka sama kakak dari dulu. aku gak bakalan cemburu kok, aku juga sayang sama Kasih"
"Kasih sendiri gimana" tanya gue ke Kasih
"aku sih gak apa2 kak, klo aku pengen ato kakak pengen sama aku. kakak kasih tau aku aja, tapi bilang ke Evi dulu. aku gak mau kita bertengkar" jawabnya
"iya dehh... kita rahasiain hubungan bertiga ini. klo aku sama kamu Vi, mau gak mau musti terbuka. tapi klo hubungan aku sama Kasih. orang lain gak boleh tau" kata gue lagi. Merekapun mengiyakan dan memeluk gue.

Dan malam itu, kami bertiga menikmati percintaan ini sampai jam 2 malam. Mereka saling bergantian menjadi teman tidur gue, antara Evi atau Kasih yang menginap di kamar gue. Atau mereka berdua yang nginap di kamar gue. Pernah juga gue nginap dikosan mereka yang kebetulannya mereka teman sekamar. Bisa dibilang, setiap kali kami bercinta lebih banyak diakhiri dengan creampie. Hingga pernah suatu waktu, mereka berdua terlambat beberapa hari dan gue panik luar biasa. Bisa bayangin gak awkwardnya, kalo sampe jadi gue bakalan punya 2 bini 2 anak langsung. Tapi untungnya cuman terlambat sekian hari aja. Setelah kejadian itu, kami jadi lebih berhati-hati. Menghitung masa subur antara mereka berdua jadi agenda rutin gue, kalo gue pengen creampie. Selebihnya ya muncrat di perut ato CIM. Hubungan ini bertahan lebih dari 1 tahun selepas gue wisuda, karena gue belom ada niatan balik ke kampung halaman gue, dan juga kenikmatan yang diberikan oleh dua mahluk ajaib ini.

Setelah bercerita2 mengenang +/- momen 10 tahun yg lalu lewat fb dengan Evi dan Kasih, dan rencana agenda reuni wisudawan yang akan dilaksakan tahun depan. Terbesit di benak gue, entah apakah kami bertiga bisa mengulang kisah lama kami, atau hanya bahan obrolan rahasia antara kami bertiga.
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Tugas Kuliah dan Mahluk Ajaib"

Post a Comment