Dita, Irma, dan Eci: Di Pantai Sepi



Di Pantai Sepi




Hari itu Eci masuk ke kantor dengan wajah sumringah. Begitu Irma dan Dita datang, dia langsung menyambut mereka dengan heboh.
“Gaaaaeeesss! Weekend ini kita ke sini yuk!” serunya sambil menunjuk layar HPnya
“Apaan sih Mpok, baru juga dateng” tukas Dita
Irma melihat foto di layar HP Eci “Hmm cantik pantainya Mbak, kayaknya masih sepi tuh. Dimana itu Mbak? Lombok? Bali?”
Eci menggeleng, lalu dengan antusias menyebut daerah di pantai selatan Jawa Barat. Irma dan Dita terkesiap, lalu ikut heboh seperti Eci.
“Waaahh deket banget! Boleh tuh!”
“Segitu mah berani aku juga nyetir” klaim Irma
Ya, ketiga gadis itu memang penggemar travelling. Tahun lalu ketiganya melanglang hingga ke luar pulau Jawa. Selain “pesta” rutin dengan para pria di kantor, mereka juga senang melepas stres dengan jalan-jalan. Ketiganya lalu menghampiri Dinda yang sudah sibuk mengetik.
“Da, ikut yuk weekend ini ke pantai, naik mobilnya Irma” ajak Eci
“Yah, aku mau jalan-jalan sama Anto mau ngerayain ultahnya dia” jawab Dinda kecewa
“Ooh, gak papa kalo gitu, nikmatin aja momen kalian berdua hehe...Ngomong-ngomong cowok lu gimana Ir?”
“Ah gampang dia mah, gak usah dipikirin” jawab Irma cuek

***

Sesuai rencana hari sabtu itu mereka berangkat pagi-pagi ke tempat tujuan dengan mobilnya Irma. Mobil Irma yang kecil hanya muat empat orang, tapi karena Dinda tidak ikut masih ada tempat untuk satu orang lagi. Awalnya mereka ingin mengajak salah satu dari para pria peserta pesta, tapi dipikir-pikir tidak adil juga kalau hanya memilih salah satu. Dan menurut Irma “Nanti ujung-ujungnya cuman ngentot bukannya menikmati pemandangan”. Jadilah mereka hanya bertiga. Dan setelah sempat nyasar sana-sini, melewati jalan rusak dan sepi, mereka akhirnya sampai di pantai yang dituju.
“Waaah cantik banget! Persis kayak di fotonya Mbak” seru Irma takjub
“Yo’i, mantep kan? Temen aku yang ngirim” balas Eci sambil menepuk dada
Dita tidak berkomentar. Gadis itu hanya tersenyum bahagia sambil langsung mengambil foto dengan kamera yang dibawanya. Mereka lalu menghabiskan waktu dengan berfoto ria, selfie, bermain pasir, dan bermain air. Walaupun di pantai selatan air di pantai itu tenang dan bersih karena ada semacam pembatas alami dari karang jauh di mulut teluk sana. Karena itulah mereka bebas terjun ke air yang hanya selutut itu tanpa takut terseret ombak. Mereka mengamati sekeliling hingga Irma melihat sesuatu agak jauh dari sana.



“Eh liat deh, itu kok banyak batu karang mencuat dari air gitu ya”
“Iiya ya, kayaknya di situ dangkal banget”
“Hmm jadi penasaran, kalo emang dangkal kita bisa selfie di sana...Kan unik gitu lho di tengah laut”
“Bener Mpok! Eh tapi gimana caranya kita ke sana? Takut ada yang dalem antara di sini ke sana, masa renang?”
Mereka lalu kembali mengamati sekeliling untuk mencari solusi, dan Eci menemukannya.
“Guys, liat tuh di pojok sana ada perahu nelayan sama yang punyanya” saking sepinya pantai itu, hanya ada mereka dan satu orang nelayan dengan perahunya di kejauhan.
“Trus kita minta dianterin ke sana pake perahunya gitu?”
“Iyalah Ir, kalo dia minta duit kita kasih aja, minimal tanya-tanya dululah”

Sepakat, ketiga gadis berjilbab itu menghampiri kapal si nelayan yang mereka lihat. Setelah cukup dekat mereka bisa melihat cukup jelas penampakan si nelayan yang umurnya sekitar 30-40an, berambut ikal, berkulit legam terbakar matahari, dan mengenakan kaos dan celana lusuh menutupi badan kekarnya.
“Permisi Pak” sapa Eci yang membuat si nelayan menghentikan aktivitasnya mengurai jaring
“Ya ada apa ya neng? Kalian wisatawan ya?” selidik si nelayan
“Yaa kalo bapak gak pernah ngeliat kami berarti kami pasti wisatawan dong pak hehe” jawab Eci mencoba mencairkan suasana. Walaupun si nelayan tersenyum, Dita merasa agak risih dengan sorot matanya yang seolah ingin menelanjangi mereka bertiga.
Tapi Dita tak mau berburuk sangka, dipikirnya karena pantai itu sepi, si nelayan jarang melihat wisatawan.
“Ini Pak, kami mau nanya soal batu-batu yang di sebelah sana itu” Eci menjelaskan situasi
“Oooh iya iya, di sana memang dangkal neng, kalo pas surut malah kayak jadi pulau gitu. Sekarang sih paling cuman selutut dalemnya” jelas si nelayan yang membuat ketiganya melihat ke bawah dan menyadari celana mereka memang sudah digulung selutut sehabis bermain air tadi.
“Wah segitu sih bisa” ujar Irma yang disambut anggukan setuju Dita
“Pak kita mau ke sana, ngeliat tempat itu bisa gak ya?” tanya Eci
“Mau foto-foto neng? Emang bagus tempatnya, cuman buat kita sih rada bahaya kalo surut bisa bikin kandas perahu. Tapi kalo sekarang bisa kok neng”
“Beneran Pak? Wah boleh dong!”
“Ayo semua, saya anterin. Tapi...Heh heh...Nanti...” si nelayan cengar-cengir
“Iiya Pak, tenang aja nanti kita bayar kok” tukas Irma yang dengan tak sabar meloncat ke atas perahu si nelayan.

Perasaan Dita sudah tidak enak dari tadi, tapi coba dihiraukannya. Semuanya naik ke perahu, dengan HP dan barang-barang berharga mereka dimasukkan dalam satu kantung plastik kedap air. Perahu kecil bermesin tempel itu pun melaju dan tak lama mereka sampai di dekat tempat yang dituju. Irma, Dita, dan Eci terpukau dengan beningnya air di sana. Mereka bisa melihat jelas pasir dan ganggang laut dengan ikan-ikan kecil berseliweran di bawah perahu. Tapi si nelayan menghentikan perahunya di situ, tidak di bukit pasir berbatu karang yang mereka tuju. Padahal tinggal beberapa meter saja.
“Lho Pak kok nggak terus ke situ?” protes Eci
“Wah, ternyata lebih dangkal dari yang sayah kira neng, kalo dipaksain takut kandas nih perahu”
“Yaah, padahal udah deket banget tuh” seru Irma kecewa
“Di sini airnya cuman sepinggang kok neng, kalo nyebur terus jalan atau renang ke sana juga nyampe” saran si nelayan
“Ya elah Pak, ntar basah dong baju kita pas di sana, padahal kan mau foto-foto” gerutu Eci
“Ini ada dayung Pak, kalo gak bisa pake mesin manual aja pake ini” saran Irma sambil mengangkat kayu yang lumayan berat yang tergeletak di sana
“Bukan cuman soal mesinnya neng, badan perahunya juga”
“Ooh gitu ya Pak...”
Dita dan Irma lalu berdiskusi merencanakan langkah selanjutnya sambil berdiri berjajar di atas perahu memandangi bukit pasir berkarang itu. Mereka tak menyadari si nelayan menyelinap di belakang mereka dan...

BYUR!
“Kyaaa!” jerit Irma kaget
BYUR!
“Aduh!” pekik Dita, juga kaget
Eci yang melihat kedua temannya didorong si nelayan hingga terjatuh dari perahu refleks berdiri. Tapi belum sempat dia protes, tangan si nelayan sudah mencengkram bahunya dan melempar tubuh mungil Eci dengan kasar ke laut.
BYUR!

Karena tinggi air di sana hanya sepinggang, ketiga gadis itu bisa langsung menguasai diri. Dengan tubuh dan pakaian basah kuyup ketiganya langsung berdiri berjajar menghadap ke perahu, dimana si nelayan dengan pongahnya berdiri sambil berkacak pinggang.
“Heh Pak! Apaan nih maksudnya!?” seru Irma sambil melotot marah
“Yah saya cuman bantuin kalian biar bisa ke sana, hahahaha” jawab si nelayan cuek
“Yee jangan gitu dong Pak!” gerutu Eci
Tapi si nelayan malah memasang tampang menyebalkan, sambil mengorek-ngorek kuping dengan kelingking seolah tak mau mendengar protes mereka.
“Nah, kan udah nyampe nih. Saya minta bayaran saya dong neng” tagih si nelayan dengan santai
“Hah!? Udah nyolot masih minta bayaran!? Gila lu ya!” seru Irma kesal
“Yaa percuma dong Pak, kan dompet kita di sana” tunjuk Eci ke perahu
“Emang siapa yang mau duit?”
“Hah!?”
“Saya minta dilayanin sama kalian bertiga aja deh, udah lama nih gak ngerasain memek hehehe...”

Mendengar permintaan si nelayan, ketiganya terkesiap. Memang mereka bukanlah gadis-gadis awam dalam urusan seks, malah lebih dari itu. Tapi mana mau mereka melayani sembarang orang seenak jidat, apalagi nelayan menyebalkan yang satu ini. Dita merutuk dalam hati, mestinya dia mengingatkan yang lain. Feelingnya ternyata benar. Pengalamannya bersama banyak pria membuatnya bisa merasakan niat jahat dan mesum seorang lelaki, bahkan bila ditutupi senyum sekalipun.
“Heh, jangan kurang ajar ya Pak! Situ pikir kami siapa?” seru Irma, merasa mereka tak memprovokasi si nelayan dengan pakaian seksi atau sejenisnya. Mereka juga merasa bersikap wajar dan tidak memperlihatkan sisi liar mereka sekalipun.
“Yaah neng, saya udah lama gak ngentot, cewek apapun saya ambil deh. Apalagi yang cakep kayak neng hehehe...Nih si otong udah gak sabar” jawab si nelayan sambil menunjuk selangkangannya. Seketika ketiga sahabat itu menatap ke sana dan seketika itu pula mereka terkejut.
“Ya ampun! Itu kontol apa tumor?” gumam Eci melihat tonjolan di celana lusuh si nelayan

“Enak aja! Gak mau ah! Udah ah Pak anterin kami lagi ke pantai, ntar saya kasih duit berapa aja situ mau!” gerutu Irma lalu beranjak mendekati perahu. Tapi si nelayan dengan sigap menyalakan mesin perahu.
“Ya udah, kalo gitu balik sendiri aja. Saya duluan yaaaa”
“Paaak jangaaaann!” teriak Eci panik. Bukan hanya takut ditinggalkan, barang berharga mereka pun masih tertinggal di perahu
“Naah kalo gak mau ditinggalin, kalian tinggal ‘bayar’ toh, gampang kan?” ekspresi si nelayan semakin lama semakin menyebalkan saja
“Tapi jangan gitu deh Pak, kita mau kok kasih duit berapa aja, pliiisss” Eci memohon
“Kagak! Duit gak ada artinya buat saya!” Si nelayan tampak emosi “Heh dengerin baik-baik, sekarang cuman ada saya di sini. Nanti bentar lagi bakalan ada yang lain, temen-temen saya semua. Kalian mau ngelayanin banyakan apa cuman saya doang hah? Mikir!”

Mendengar ancaman si nelayan ketiganya baru sadar, mereka sedang menghadapi seseorang yang benar-benar ingin memperkosa mereka dan sudah hilang akal sehatnya. Eci dan Irma berpandangan, lalu memandang Dita yang mengangguk pelan. Kode darinya bahwa si nelayan brengsek itu sudah tidak bisa diajak bicara lagi. Mempercayai penilaian Dita, Eci mengambil keputusan.
“Iya deh Pak, apa boleh buat...Ummmm...S-silakan aja...Kita setuju asal sama bapak seorang...” akhirnya Eci membuka suara
Melihat si nelayan meloncat-loncat kegirangan, Irma yang cemberut menggerutu pelan “Mudah-mudahan nih anjing cepet lemesnya, males banget harus ngelayanin orang kayak gitu”
“Nah, ayo mulai! Ayo semua buka bajunya!” perintah si nelayan
“Eeeh? Gak mau Paak!” sontak ketiganya protes
“Diaaam! Atau mau ditinggalin di sini hah!? Buka semuanyaaa!” bentak si nelayan sambil melotot

Kembali para gadis berpandangan, lalu dengan berberat hati mereka mulai melepas jilbab masing-masing yang sudah lepek terkena air laut. Eci dan Dita berusaha setenang mungkin, sementara Irma tidak berusaha sedikitpun menyembunyikan kekesalannya lewat ekspresi wajah dan bahasa tubuhnya. Saat si nelayan memandangi dirinya yang sedang melepas kaos, Irma balas melotot yang anehnya membuat si nelayan cengar-cengir. Lalu perhatian si nelayan terpaku pada Dita yang hanya mengenakan BH dan celana dalam. Jakunnya naik turun melihat putih dan mulusnya kulit Dita. Seumur hidup dia tinggal di kampung nelayan, selama dia pernah menikah lalu cerai, selama dia mengunjungi lokalisasi murahan setempat, belum pernah sekalipun dia mencicipi tubuh wanita dengan kulit secerah Dita. Dengan ragu ketiganya melepas BH masing-masing, memperlihatkan puting susu mereka yang bertengger indah di atas gundukan empuk-empuk kenyal. Lalu celana dalam pun lepas, dan lewat air laut yang bening si nelayan bisa melihat hutan hitam lebat yang begitu kontras dengan kulit mereka yang berwarna cerah.

“Nah, sekarang lemparin semua bajunya ke sini!” perintah si nelayan masih dengan mata melototi tubuh polos ketiga korbannya. Tanpa bicara, ketiganya menuruti perintah. Dengan sigap, si nelayan menangkap buntalan pakaian ketiga korbannya satu persatu dan menyimpannya di perahu. Lengkap sudah, ketiga gadis itu sudah tak berdaya sekarang. Si nelayan bisa saja meninggalkan mereka di situ telanjang bulat; dan mereka tak akan bisa berbuat apa-apa karena pakaian, HP, dompet, dan kunci mobil Irma sudah di tangan si nelayan bejat.
Eci dkk hanya bisa berharap si nelayan adalah tipe pria yang cepat crot dan cepat puas, agar penderitaan mereka segera berakhir. Tapi tonjolan di celana pria itu semakin besar saja, membuat ketiganya khawatir sekaligus penasaran. Dan mereka segera mendapat jawabannya karena si nelayan mulai mencopoti pakaiannya sendiri. Dimulai dari kaosnya memperlihatkan tubuh legam berotot kekar. Dita menggigit bibir, dia memprediksi dengan tubuh seperti itu si nelayan pasti punya stamina yang cukup kuat.
Lalu akhirnya si nelayan memelorotkan celana selututnya hingga TOING! Tampaklah kontolnya yang dari tadi membuat ketiga gadis penasaran.
“Mampus gue...” gumam Eci sambil melotot
Yang lain pun ternganga. Betapa tidak, kontol si nelayan itu memang berukuran jumbo dari segi panjang dan diameter. Ereksinya pun sempurna, mengacung keras ke atas. Eci yang memeknya paling mungil jelas khawatir...sekaligus penasaran. Ketiganya harus menelan kenyataan bahwa calon pemerkosa mereka tidak bisa dianggap enteng.

BYUR! Tanpa ragu si nelayan meloncat ke air lalu dengan mantap mendekati Dita yang diincarnya dari tadi. Dengan takut Dita bergerak mundur menghindarinya, tapi apa daya nelayan berbadan tegap dan berkulit gelap itu keburu menangkapnya. Dengan bernafsu digerayanginya tubuh bugil Dita.
“Haahh pengen dari dulu ngerasain cewek putih kayak gini!” serunya
“Ngghhh jangan Paaakkk...Ahhh!” Dita memohon sambil sesekali memekik saat jari si nelayan dengan nakal memicu titik sensitifnya. Perlawanaan Dita mulai mengendur, dibiarkannya si nelayan menjilati leher putih mulusnya. Puting susunya semakin memanjang dan mengeras dipilin jari-jari kasar seorang nelayan. Dita memejamkan mata saat dua jari di bawah sana mulai menyusup masuk dalam belahan memek pinknya. Tak hanya mengusap kelentit dan bibir memeknya, dua jari itu juga semakin melesak ke dalam.
“Aaahhh Paaakkk....Nnnnghhhhh!” erang Dita sambil memeluk si nelayan dengan erat. Yang dipeluk tersenyum mengejek sambil terus mengobel memek Dita dalam-dalam.
“Tampang aja alim, kerudungan. Taunya udah gak segel, dasar perek!” hinanya
Tubuh Dita serasa panas dihina seperti itu, tapi anehnya hinaan itu malah merangsangnya lebih jauh. Hingga akhirnya Dita tak tahan, tubuh polosnya mengejang dalam pelukan si nelayan. Punggungnya melengkung ke belakang, matanya terpejam erat sementara mulutnya mengeluarkan lenguhan tertahan. Si nelayan tertawa melihat Dita gemetar dalam orgasme di pelukannya.

“Hahahaha! Dikobel aja udah keluar! Dasar pecun jilbaban!” si nelayan semakin puas menghina Dita
Irma dan Eci hanya bisa menyaksikan sahabat mereka disiksa secara birahi dan verbal oleh si nelayan. Saat perhatiannya teralih dengan Dita, bisa saja Irma dan Eci diam-diam naik ke perahu. Tapi mereka tak tahu cara menjalankan perahu itu, lagipula masa mereka meninggalkan Dita begitu saja. Hingga akhirnya mereka pasrah, berharap nafsu si nelayan segera reda. Masalahnya, pria itu masih belum menggunakan kontol raksasanya itu sama sekali.

Dengan pasrah Dita membiarkan si nelayan menyeret tubuhnya yang lemas ke area yang lebih dangkal, kira-kira hanya sepaha dalamnya. Tempat yang awalnya memang mereka tuju. Di sana, dengan tubuhnya terekspos sepenuhnya, Dita kikuk juga.
“Naaah beneran kan, saya tadi janjiin bawa kalian ke sini, nih udah nyampe hahaha” ujar si nelayan dengan tawa menyebalkan.
“Ahh Pak, jangan di sini...Nanti ada yang lihat” pinta Dita biarpun saat itu belum ada orang lain di pantai sepi itu.
“Bodo amat, kalo ada yang liat nanti kita ajak aja biar rame hahaha!” balas si nelayan sebelum mencaplok payudara Dita dan mengenyotnya kuat-kuat. Dita kembali melenguh dibuatnya.
“Mmmhhh...Nih susu..mmmpphh...Empuk gilaaa!” gumamnya diantara kenyotannya.
Setelah bukit susunya lepas dari mulut si nelayan, Dita memekik ketika tiba-tiba si nelayan dengan kasar membalik tubuhnya dan mendorongnya hingga Dita setengah membungkuk dengan tangan bertumpu di batu karang yang mencuat di atas laut. Dita menggigit bibirnya ketika dia merasa kontol jumbo si nelayan menggesek-gesek belahan bibir memeknya.
“Nnnghhh jangan Paakkk...Plisss jangan...” mohonnya biarpun dia tahu itu sia-sia
“Diem lu pecun! Memek udah basah gitu juga!” bentak si nelayan sambil menghentakkan pinggulnya
“Aaaaahhh!” Dita memekik kencang ketika batang keras itu menembus masuk memeknya dengan sekali tojos. Lubang nikmatnya serasa sangat penuh, dengan kepala kontol si nelayan mentok menyundul rahimnya. Untung dia sudah orgasme sewaktu dikobel tadi sehingga dinding memeknya sudah terlumasi sempurna.

Irma dan Eci menyaksikan pemandangan itu tanpa berkedip. Tanpa disadari, tangan masing-masing mulai bergerak sendiri meremas-remas payudara dan puting masing-masing. Di bawah sana, cairan bening mulai mengalir dari selangkangan mereka bercampur dengan air laut.
Si nelayan menarik kontol jumbonya pelan-pelan hingga tinggal seperempatnya. Lalu dimasukkannya kembali dengan sekali hentak, membuat Dita menjerit dan tubuhnya tersentak ke depan. Diulanginya pola itu beberapa kali, menikmati pemandangan tubuh bugil gadis manis yang tersentak kencang di setiap sodokannya. Hingga setelah puas menyiksa Dita, si nelayan mulai mengocok Dita dengan tusukan-tusukan pendek dan konstan. Walaupun demikian tusukannya masih terasa kasar dan penuh emosi. Dita mestinya sudah terbiasa, tapi ukuran kontol si nelayan ini sungguh luar biasa, ditambah sensasi seks terbuka di laut seperti ini membuatnya takluk. Dengan lenguhan dan desahan erotis di setiap genjotan si nelayan, Dita hanya bisa pasrah menikmati siksaan birahinya. Dia serasa menikmati orgasme kecil di setiap tusukan maut kontol si nelayan.

“Uggghhhh...Enak kan pecun...Ahh kesampean juga ngentotin cewek yang kulitnya putih” racau si nelayan sambil mengulurkan tangannya untuk meremas payudara Dita yang menggelantung terayun-ayun.
“Aaahhh Paakkk...A-aku mau...Keluaaarrr...Stoopp paaakkk!” pekik Dita histeris merasakan gelombang dahsyat hendak menerpa dirinya.
Alih-alih berhenti, si nelayan malah semakin gencar menggenjot memek Dita dan meremas payudara gadis bermata sipit itu keras-keras, sambil mencubit puting susu Dita yang sudah tegang maksimal. Dita pun menjerit histeris dan menggelinjang dalam puncak kenikmatan meski memeknya masih terus dirojok kontol raksasa si nelayan tanpa ampun.
“Ya ampun Dita...Gak kebayang deh...” gumam Irma yang masih meremasi payudaranya
“Bentar lagi giliran kita Ir...Muat gak ya...” tukas Eci yang mengobel memeknya sendiri
“Aah, tuh kan ujung-ujungnya ngentot lagi...” sungut Irma
Dita menjerit dan memohon agar si nelayan berhenti, karena genjotannya membuat Dita terus dilanda badai kenikmatan. Tapi segala usahanya sia-sia, malah dia mendapat hadiah tamparan di pantat mulusnya.
“P-paakkk...Udahhh...Mem-mmemek...Ak-ku ud..Ahhhhhh!”
“Owwwwhhh memek perek jilbaban emang bedaa!” geram si nelayan lalu PLAK! Dengan keji dia menampar pantat putih Dita hingga kemerahan, membuat gadis bermata sipit itu menjerit.
“Hahahahh seneng ya digituin? Kok tambah ngejepit neng? Huahahhahahh dasar cewek binal, pasti seneng kalo dibuntingin! Ya udah saya muncratin di dalem yah neng, hehehehe!”

Dita kembali memekik ketika orgasmenya datang, tapi kali ini tidak sekali tapi bertubi-tubi. Tubuhnya melemas tapi dibawah sana dinding memeknya berkontraksi, memijit-mijit kontol yang bertamu dengan tidak sopan di dalamnya. Si nelayan melotot merasakannya, dan goyangannya semakin kacau dan kasar.
“Anjing, ngempot nih memek! Ah anjing muncrat siaaaaaaaaaaaah!” geram si nelayan sebelum mendorong pinggulnya hingga kontolnya menancap sedalam mungkin di memek Dita.
“Nghaaaakkkhhh!” Dita melolong sambil mendongakkan wajahnya yang sudah acak-acakan. Semprotan cairan hangat si nelayan di bagian terdalam lubang nikmatnya mengantar Dita ke klimaksnya yang terakhir dan terdahsyat. Sebagai pamungkas dalam sesi multi orgasmenya, memang sensasi ‘dihamili’ seperti ini adalah yang paling nikmat. Menyemprotkan benih dalam rahim seorang wanita adalah tanda dominasi seorang pria. Dan menerima benih itu adalah pertanda si wanita sudah takluk di tangan si pria. Insting purba yang tak akan tergerus oleh waktu atau moral.
Dita mengerang tanpa suara dengan pandangan kosong, tubuhnya gemetar sambil sesekali tersentak-sentak. Bahkan saat kontol si nelayan tercabut meninggalkan lubang menganga pun, Dita masih setengah sadar tenggelam dalam lautan birahi. Si nelayan mengamati tubuh bugil yang mengejang-ngejang itu dengan pandangan sinis.
“Hmh, cantik-cantik doyan peju. Cih, dasar pecun kerudungan” ejeknya sambil meludahi punggung Dita.

Irma dan Eci marah melihat sahabat mereka diperlakukan seperti itu. Apalagi ketika si nelayan menghampiri keduanya dengan tampang mengejek.
“Heh anjing, kalo mau ngentot gak usah maen kasar gitu kali!” bentak Irma sambil melotot. Irma yang tomboy memang tak segan berkata kasar kalau sedang marah.
PLAK! Si nelayan membalas dengan tamparan di pipi Irma, membuat Eci menjerit kaget. Lalu dengan kasar dicengkramnya kedua tangan Irma sambil diseret ke area dangkal dekat Dita yang sekarang hanya terduduk lemas. Irma terus berontak sambil memaki-maki si nelayan.
“Anjing lo! Babi! Lepasin gue bangsaaaatt!”
Sialnya suara serak-serak basah Irma malah membuat si nelayan semakin terangsang. Kontolnya yang sudah muntah sekali mengeras lagi tanpa perlu disentuh. Makian Irma seperti musik saja di telinganya.
“Hahahahha! Nih pecun ngelawan aja padahal mah pasti pengen, iya gak ‘cun?” ejeknya sambil di menggerayangi Irma yang dia dekap dari belakang. Irma masih meronta dalam cengkraman si nelayan, apalagi ketika jari-jemari pria itu mulai merangsek di selangkangannya. Sadar akan dikobel hingga semaput seperti Dita, Irma meronta semakin keras.
“Ah ngepet! Lepasin tangan lu dari memek gua anjing!” makinya, tak sadar dirinya menambah bensin ke nyala api.

Rontaan Irma percuma saja, dua jari kasar milik si nelayan merangsek masuk menembus belahan memeknya. Si nelayan melecehkan Irma yang sudah tak perawan dan memeknya yang sudah basah. Dibalas Irma dengan serentetan nama penghuni kebun binatang. Tapi lama-lama Irma mengerang nikmat juga. Pasalnya seperti kontolnya, jari-jari si nelayan juga berukuran jumbo, dengan kulit kasar dan skill fingerbanging-nya juga cukup mahir. Hanya dengan melihat reaksi Irma, dengan cepat si nelayan menemukan titik sensitif Irma dan memfokuskan kobelannya di sana. Irma merasa klimaksnya segera tiba walaupun dia tak rela.
“Aaah lepasin bangsat! Aah memek guaa!! G-gak maaauuuuu...nnggggaaarrrrghhhh!”
Apa daya, Irma harus takluk juga pada birahinya. Rontaanya berubah menjadi geliat manja sambil sesekali tersentak. Matanya terpejam dengan mulut membentuk huruf ‘O’. Sukses membuat Irma si tomboy takluk, si nelayan tersenyum penuh kemenangan.
“Hah, ngomong aja gede! Dikobel dikit sama aja kelojotan lu pecun!” ledeknya
Irma yang masih gemetar tak bisa membalas. Dia hanya bisa menatap si nelayan sambil memasang ekspresi marah. Tak ada sumpah serapah dari bibir manisnya karena Irma masih sibuk terengah-engah mengambil nafas. Perlawanan Irma membuat si nelayan semakin horny. Bukan merkosa namanya kalo gak ngelawan, pikir si nelayan bejat.
Dengan kurang ajar diciumi dan dan dicupanginya leher Irma yang jenjang, geliatan dan rontaan Irma sudah tak ada artinya lagi seiring meningkatnya birahi gadis itu.

“Ahhhh...Nnnggghhhh...Lep...Lepasin b-bang-s-s-at...Ennghh...” umpat Irma, tapi kali ini dengan suara lemah dan gemetar, tanpa tenaga sama sekali. Si nelayan tertawa mengejek perlawanan setengah hati Irma, puting susu gadis itu yang semakin mengeras dia cubit dan pilin-pilin membuat Irma semakin blingsatan.
“Hahahah, mulai enak ya neeengg? Hmmm? Udah jangan pura-pura atuh, bilang aja eneng mau kontol saya, gede lho, pasti enak dimasukin ke memek situ” ledek si nelayan yang kontol kerasnya sudah masuk di antara dua paha Irma, menggesek-gesek bibir memek si gadis yang sudah banjir.
“Aaahh...S-siapa y-yang mau k-kontol letoy lu...A-anjing...” racau Irma, tangannya mencengkram erat tangan si nelayan yang meremas-remas buah dadanya. Tapi semua perlawanan dan rontaan Irma sudah tak berguna. Tubuhnya sudah takluk oleh rangsangan pejantan yang sedang menguasai tubuhnya. Dalam hati dia berteriak tak sabar ingin disodok oleh pentungan raksasa yang sekarang asyik menggesek-gesek bibir memeknya. Tapi Irma masih tak rela, tak mau si nelayan yang sudah melecehkan mereka secara fisik dan verbal menang.
“Neng badannya bagus ya, tinggi langsing, tampang juga cakep...Situ model ya? Artis?” si nelayan berbasa-basi seolah-olah ingin membuat Irma semakin menderita karena kontol raksasa itu masih bolak balik depan pintu tak mau masuk ke dalam.
“B-bukan urusan l-lo b-bangsat...N-ngentot ya ngen-t-tot a-aja a-anjing...” Irma membuang muka, tak ingin si nelayan melihat wajahnya yang sudah horny berat.
“Oh nih perek mau ngentot? Ya udah saya kasih yah...Duh emang dari dulu pengen nyicipin cewek tinggi kayak peragawati” ujar si nelayan santai sambil mengarahkan ujung kontolnya ke lubang memek Irma. Irma hanya bisa pasrah memejamkan mata dan menggigit bibir menanti saat-saat lubang kewanitaanya kedatangan tamu agung.

Dan JLEB! Kontol raksasa itu menembus memek Irma dengan sekali tancap, membuat gadis itu langsung melotot. Tubuh tinggi semampainya refleks menggelepar dan meronta. Gadis berjilbab itu mendongak menatap langit, mulutnya terbuka lebar tanpa suara. Irma langsung orgasme di tusukan pertama! Dia sungguh tak menyangka, dia tahu dia yang paling mudah klimaks di antara teman-temannya, tapi mestinya tak semudah ini.
“Hah? Baru dimasukin aja udah keluar? Nih cewek biar kerudungan maniak juga ternyata?” ujar si nelayan sambil menggeleng-gelengkan kepala tak percaya. Lalu dengan cuek dia langsung menggenjot tubuh lemas Irma di posisi berdiri. Irma hanya bisa mendesah dan melenguh pelan dengan suara serak-serak basahnya merasakan liang memeknya penuh sesak oleh kontol jumbo si nelayan. Dibiarkannya si nelayan mendekapnya dari belakang, dengan satu tangan si nelayan meremas payudara kenyalnya bergantian dan satu tangan lagi bermain di selangkannya, sesekali mempermainkan kelentitnya membuat Irma semakin merasa nikmat.
“Tuuuh kan, kalo udah ngerasain kontol sayah pasti enak kan” ejek si nelayan
“Mmmmhhh...K-kontol lu payaaah...G-gak...Ada en-en-naknya...Bangs-s-s-saaaaaat!” Irma masih bersusah payah membela harga dirinya. Kesalahan besar.

Mendengar ejekan Irma ekspresi si nelayan langsung berubah, tanpa peringatan dia menghentakkan pinggulnya kuat-kuat, dan genjotannya di memek Irma semakin keras dan brutal. Irma menjerit-jerit apalagi ketika payudaranya diremas semakin kasar oleh si nelayan.
“Dasar perek munafik! Masih aja gak ngaku! Makan nih kontol!” maki si nelayan dengan emosi
“Hrrrnghhh! Dasar cewek jaman sekarang! Udah tukang ngentot, tukang bohong lagi! Mau jadi apa negeri ini hah!” cerocosnya ngelantur sambil menggeram dan terus memompa tubuh Irma tanpa belas kasihan.
Tubuh Irma sekarang bagaikan boneka seks yang terpelanting-pelanting di tangan si nelayan. Satu buah dadanya yang sedang tidak diremas ikut berayun-ayun seiring gerakan tubuhnya. Tangan dan kaki Irma yang panjang dan indah bergerak dan meronta liar tanpa kendali. Irma terus menjerit histeris dan menggelengkan kepalanya kuat-kuat tapi apa daya, bagaimanapun dia melawan tubuhnya tak kuasa menahan gelombang birahi yang datang seperti air bah.
“A-aaahhhhh...Ngggaaaahhhhkkk...G-gak mauuu...Gak r-relaaa akuuu samaaa...Ahhh...K-k-keluaaarrr!” Irma menjerit seperti menangis seiring klimaks dahsyat yang menerpa tubuhnya.
“S-stoppp...Plissss...M-memek akuu..Udahhh...Ahhhh kok lagiiii!” Irma histeris memohon si nelayan menghentikan genjotannya, tapi yang dia dapat malah satu orgasme lagi.
Dan lagi. Dan lagi. Dan lagi, begitu seterusnya membentuk rantai multi orgasme. Jangankan melawan, untuk berpikir lurus saja Irma kesulitan.

“A-aahhh s-stopppp...J-jangaannn...Nghhh...T-tolong...T-tolongin aku Ttaaaa...Mbak Eciiiii...Huuu” jeritan Irma benar-benar sudah seperti tangisan saja sekarang.
Eci yang dipanggil hanya mematung tak berkedip menyaksikan pemandangan di depan matanya. Sementara Dita masih terduduk lemas bersandarkan batu karang. Tak ada yang bisa menyelamatkan Irma dari derita birahi yang dia alami sekarang. Si nelayan tanpa ampun terus menghukum Irma yang berani melawan dan menghinanya.
“Pecun kerudungan! Tampang alim memek gatel! Doyan kontol tapi gak mau ngaku! Munafik!” maki si nelayan
“Hrrrgggghhh...Cewek kayak gini...Urrghhh mendingan dibuntingin aja! Nih nyumbang peju! Puas lu perek!?” si nelayan meracau tak jelas sambil terus menggeram. Sebelum akhirnya si nelayan mendorong kontolnya dalam-dalam hingga mentok di rahim Irma.
“Bunting lu pereeeek! Hrrrrrnggghhhhhhh!”
CROT! CROT! CROT!
“Aaaaaaaaaaahhhhhhhhh!”
Tubuh bugil Irma kejang-kejang dalam dekapan si nelayan seiring klimaksnya yang terakhir. Seperti Dita dia merasakan nikmatnya disembur di dalam di ujung multi orgasme. Si nelayan mengambil nafas sambil masih memeluk tubuh Irma dari belakang.
“Haahh, memeknya enak juga yang ini...Gak kalah sama yang tadi. Biar pecun tapi masih legit hahaha, tapi kayaknya sekarang udah dower tuh sama kontol sayah hahahahaa”
“Tadi aja sok-sokan ngelawan, udah dikontolin eh malah enak sendiri. Cih!” si nelayan melanjutkan ejekannya lalu dengan kasar didorongnya Irma hingga tubuh gadis itu terjerembab ke air. Irma boro-boro protes apalagi melawan karena tubuh telanjangnya masih didera sisa-sisa orgasme.

DEG!
Jantung Eci berdetak kencang ketika si nelayan menghampirinya. Mampus gue, pikir Eci yang matanya terus menatap benda raksasa yang menggantung di selangkangan si nelayan.
“Ini anak kecil atau apaan nih” gumam si nelayan yang mengamati tubuh mungil Eci dari atas ke bawah “Tapi udah jembutan, susu udah gede...” lanjutnya yang membuat Eci jengah. Tapi melihat Irma dihukum seperti tadi, Eci tak berniat untuk melawan. Walaupun di kantor dia paling tegas dan cerewet, di sini dia tidak punya otoritas.
“Heh neng, situ bukan anak bawah umur kan?”
“Aku seumuran sama mereka pak” jawab Eci agak kesal “Tuaan dikit malah” lanjutnya pelan
“Situ pasti demen kontol kayak temen-temennya kan? Hah ngapain sok-sokan pake kerudung, mending situ tiap hari gak usah pake baju kayak sekarang pamer susu sama meki, hahahaha!” Eci hanya menunduk dihina seperti itu.
“Iyaa...” jawabnya lirih
“Iya apa?”
“Iya aku...Aku emang gak perawan Pak”
Si nelayan menggeleng-gelengkan kepala seolah kecewa dan tak percaya, lalu berorasi dengan akting sekelas sinetron
“Hancur sudah negeri ini! Anak gadis jaman sekarang sudah tak bisa menjaga kehormatan, lalu malah bangga sudah berbuat dosa!”

Plis deh, kan situ yang merkosa kita tanpa provokasi, batin Eci kesal. Tapi ditelannya harga dirinya dan mencoba bernegosiasi untuk keselamatan dirinya dan teman-temannya.
“Bapak silakan kalo mau ngapa-ngapain aku, tapi tolong nanti lepasin dan kembalikan kami dan baju kami ke pantai ya pak” pintanya
“Hahaha! Anak kecil berani nawar! Maksudnya ‘ngapa-ngapain’ tuh apa? Jelasin dong!” si nelayan dengan cuek menghiraukan penawaran Eci
“Umm itu...Umm...Ngen...Ngentotin aku maksudnya” jawab Eci sambil tertunduk, menyembunyikan ekspresi malu campur kesal dan marah di wajahnya.
“Hahaha! Tampang polos mulut kayak sampah! Dasar perek kayak temen-temennya, sama aja munafiknya” si nelayan sepertinya sangat puas mempermalukan Eci dan teman-temannya.
“Eh tapi badannya situ bagus juga ya neng, biar kecil tapi bohay. Gemes deh sayah” lanjut si nelayan sambil menatap tubuh Eci seolah-olah ingin menelannya bulat-bulat.
“I-iya Pak, silakan aja pake badan aku tapi nanti...”
“Aaah! Nanti ya gimana nanti! Sini!” potong si nelayan sambil menarik tangan Eci ke area dangkal tempat dia mengeksekusi Irma dan Dita.

Eci menelan ludah. Sekarang gilirannya, dan dialah harapan terakhir bagi teman-temannya untuk menyelamatkan diri dari teror si nelayan dan kontol raksasanya. Tapi bila Dita dan Irma saja dibuat semaput, apalagi dirinya yang yang belum yakin memeknya bisa menampung keseluruhan si kontol monster. Lamunan Eci buyar ketika si nelayan mendorong tubuh bugilnya dengan kasar kebawah membuat gadis berkacamata itu berlutut.
“Aduh Pak!”
“Nih sepong dulu!” perintah si nelayan menunjuk selangkangannya.
Eci bergidik ngeri melihat benda raksasa yang sekarang berada tepat di depan wajahnya. Kontol hitam itu lebih mengerikan dilihat dalam jarak dekat. Tampak urat-uratnya yang berkilat basah terlumuri cairan cinta Irma. Jantung Eci berdetak kencang, kombinasi antara takut dan terangsang.
“Heh cepetan!” bentak si nelayan tak sabar
“I-iya Pak”
Eci mulai menjilat dan mencium kepala kontol yang masih lemas itu. Lalu Eci mulai menggengam dan mengocoknya pelan, tangan mungilnya merasakan sendiri dimensi kontol si nelayan yang membuatnya takjub. Perlahan si batang mulai bangun dari tidurnya, lalu sambil masih mengocok dengan tangan, Eci membuka mulutnya untuk melahap si kontol. Ah, ternyata memang terlalu besar buat rahang Eci. Susah payah Eci membuka rahangnya lebar-lebar, hingga akhirnya bisa masuk juga. Rahangnya terasa sakit dan pegal, tapi Eci penasaran juga sejauh apa dia bisa menelan kontol jumbo itu. Gadis itu tampaknya ingin mengetes batas kemampuannya.
“Uuuhhh anak kecil nelen kontol...Ajiibbb” racau si nelayan merasakan hangat dan lembabnya mulut Eci. Sekarang tombak saktinya sudah keras kembali.

Lama-lama mulut Eci terbiasa juga. Tidak sakit lagi tapi masih sangat sesak. Apalagi dengan mudah kepala kontol si nelayan menyentuh dinding kerongkongannya, padahal baru masuk tiga perempatnya. Eci menyerah, tak memaksakan diri memasukkan semuanya hingga ke pangkal. Sebagai gantinya dia mulai menggerakkan kepalanya pelan-pelan, dan menggunakan lidahnya untuk menggelitik batang keras di dalam mulutnya walaupun sangat sesak di sana. Si nelayan tertawa mengejek bibir Eci yang monyong dan pipinya yang kempot saking semangatnya Eci menyepong kontolnya.
“Aaah kecil-kecil jago nyepong juga...Dasar pada perek semua nih bertiga”
Eci membalas hinaan si nelayan dengan semakin mempercepat sepongannya. Harapannya si nelayan bisa ejakulasi di mulutnya, jadi setidaknya memek mungilnya bisa terhindar dari teror si kontol monster. Walaupun dalam hati Eci tak bisa mengenyahkan rasa penasaran seperti apa rasanya bila kontol itu menerobos masuk dalam memeknya.
“Uuughhh mantepppp....Ahhh udah ahh, jadi pengen langsung nyicip yang di bawah!” dengan kasar si nelayan memegang kepala Eci dan didorongnya hingga kontolnya terlepas dari mulut Eci.
“Yaaaahhhh” Eci melenguh kecewa karena rencananya gagal. Tapi ekspresinya disalah artikan oleh si nelayan.
“Ck ck ck...Yang ini kecil-kecil lebih haus kontol dari yang lain, dunia emang udah gila” ujarnya.

Si nelayan menarik tangan Eci hingga berdiri. Gadis berkacamata itu hanya pasrah saat tangan si nelayan menggerayangi tubuh mungil tapi sintalnya. Buah dada Eci yang bulat jadi sasaran si nelayan. Eci mendesah lirih merasakan puting susunya dirangsang hebat oleh jari si nelayan. Desahan Eci semakin kencang ketika kepala si nelayan nyosor menyusu pada payudaranya.
“Hmmmpffhh...Ahhh...Nenen dulu yah neng, gemes saya mmpffhhh sluurrp”
“Aaahhh jangan paaaak...” rengek Eci ketika menyadari jari-jari si nelayan mulai menelusuri hutan lebat di selangkangannya, lalu menggesek kelentit hingga akhirnya tiba di pintu masuk memek Eci. Melihat pola Dita dan Irma tadi yang dikobel sampai orgasme sebagai menu pembuka, Eci tahu dia akan mengalami nasib yang sama. Tapi jari si nelayan hanya masuk sedikit sebelum ditarik lagi.
“Wew, sempit amat neng, beneran kayak anak kecil. Muat gak yah dimasukin kontol?”
“Nggak pak, pasti gak akan muat segede gitu!” Eci memohon sambil menggelengkan kepalanya kuat-kuat.
Tapi alih-alih mengerti dan bersimpati, nelayan bejat itu malah kegirangan.
“Waah! Beneran rejeki nomplok hari ini! Udah dapet dua yang legit, sekarang dapet yang sempitnya kayak anak kecil, tapi gak salah soalnya udah gak di bawah umur hahahahahaha!”
Mau umur berapa kek tetep aja lu salah kalo merkosa orang, batin Eci sebelum dia memekik terkejut karena si nelayan mengangkat tubuhnya tiba-tiba seperti boneka.
“Kyaaa!”
“Pegangan neng! Ya di situ, kakinya di pinggang...Huuup!”
Eci refleks menggantungkan tangannya di leher si nelayan, lalu sesuai perintah kakinya memeluk pinggang si nelayan seperti sedang memanjat pohon. Sementara tangan jahil si nelayan menopang tubuh Eci di pantat montok gadis berkacamata itu. Posisi berpangkuan seperti ini memang favorit para cowok yang pernah menyetubuhi Eci. Tubuh mungilnya membuat para cowok tergoda memperlakukannya seperti boneka seks. Eci tak keberatan, malah senang karena sensasinya memang luar biasa. Asal tidak dalam kondisi dipaksa dengan kontol raksasa siap meneror memeknya seperti sekarang.

“Saya melarin memeknya yaa neng...” goda si nelayan membuat Eci merinding
“Hiii Pak, jangan dong pliis, gak akan muat di akuuu...” rengek Eci lirih
“Diem ah! Naah, di situ...Yaaa...Nemu bibirnya...Hngggghhh!” si nelayan meracau ketika dia mencoba mengarahkan kontolnya ke bibir memek Eci. Merasa ujung pentungan itu mulai merangsek lubangnya, Eci meringis. Si nelayan terus menekan tubuh Eci ke bawah dengan kuat, hingga ujung kontolnya perlahan menembus masuk.
“Awwwhhh susah banget gilaaa!” si nelayan ikut meringis bersama Eci
“Aaahhh pelan-pelan Paaaakkk...Sakiitt!” jerit Eci
Tanpa kenal lelah dan tanpa mempedulikan jeritan Eci, si nelayan terus berusaha melesakkan senjatanya sedalam mungkin. Untungnya dinding memek Eci sudah cukup terlumasi meskipun tidak sempat orgasme dulu seperti Dita dan Irma. Sekarang sudah masuk setengah, tapi buat Eci rasanya sudah penuh sekali. Dengan geraman keras si nelayan menyentakkan pinggulnya hingga akhirnya ujung senjata miliknya mentok di rahim Eci. Padahal masih ada sisa sedikit yang belum masuk.
“Aahh Paaak mentok niih...Stoopp!” rengek Eci
“Anjirr, segini aja udah mentok...Tapi hebat juga ya memeknya neng bisa muat segini juga hehehe..”
Pujian si nelayan tidak berarti bagi Eci. Memeknya serasa penuh sekali, biarpun elastisitas dari kelaminnya mengurangi rasa sakit tapi sungguh Eci tidak terbiasa. Si nelayan sendiri belum bergerak. Dia masih meresapi nikmatnya dicengkeram memek sesempit punya Eci ini.

“P-paaakk udah yah jangan gerak...G-gini aja pliss...” pinta Eci
“Aaahhh lebih enak digerakin neng, tenang aja, pasti memek situ bakalan biasa kok”
Tanpa peduli dengan permintaan Eci, si nelayan mulai menggerakkan pinggulnya. Eci merintih setiap kali pentungan si nelayan menggesek syaraf-syaraf sensitif di dinding kelaminnya. Perlahan si nelayan mulai menaikkan temponya, membuat kenikmatan akibat gesekannya semakin bertambah.
“Cup cup jangan nangis neng, tuh udah mulai becek lagi...Apa mau dicepetin?” tanya si nelayan melihat mata Eci yang berair dibalik kacamatanya.
Eci menggeleng, tapi sesuai dugaan si nelayan melakukan yang kebalikan. Dia mempercepat pompaan pinggulnya dan menaik-turunkan tubuh mungil Eci dalam gendongannya. Memek Eci yang semakin terlumasi mempermudah usahanya. Jadilah tubuh polos Eci terpontang-panting di gendongan si nelayan. Rasa sakit dan sesaknya berganti dengan kenikmatan hebat dari kontol raksasa yang membelah kelaminnya.
“Aaahhh...Ak-aku...Ahhh Paaaakkkk!” jerit Eci sebelum kelojotan dan mengejang di gendongan si nelayan.
Sungguh hebat si nelayan, setelah menaklukkan Dita dan Irma, masih saja punya tenaga untuk menggendong dan menyetubuhi Eci hingga gadis itu klimaks. Eci yang masih gemetar memeluk erat tubuh pejantannya, membenamkan kepalanya di dada bidang berbulu si nelayan. Ditempel seperti itu, si nelayan semakin bernafsu. Dia kembali menggenjot Eci dalam gendongannya, membuat si gadis mendongak dan mengerang nikmat. Tanpa canggung Eci menyambut bibir si nelayan yang memagutnya. Seperti sepasang kekasih mereka berciuman dengan mesra, Eci sudah terlalu larut dalam birahi hingga tak mempedulikan bau mulut pasangannya.

“Hmmmpppfffh!” mata Eci terbelalak saat orgasmenya kembali datang, tapi mulutnya masih asyik dilahap si nelayan. Tak mempedulikan hentakan badan Eci dan juga kontraksi memeknya di bawah sana, si nelayan terus menggenjot Eci. Semakin lama memek Eci semakin terbiasa, juga semakin terlumasi hingga bisa digenjot kontol si nelayan semakin cepat. Akibatnya kenikmatan yang dirasakan Eci pun terus naik dan naik, klimaksnya datang susul menyusul dengan interval yang semakin pendek.
“Ngghh Paakkk! Bentarr a-aku lagi...Aaahhh! Lagiii...Ahhh! D-dapet lagiii!” orgasme Eci datang beruntun lebih cepat dari yang bisa dia katakan
Dita yang sudah agak pulih mendekati Irma dan memeluknya. Berdua mereka menyaksikan Eci yang terpantul-pantul seperti boneka di gendongan si nelayan. Mereka bergidik ngeri melihat ekspresi Eci yang sudah tidak karuan.
“Uuurghhh enak banget yang ini sempiiitnyaaaa!” geram si nelayan
“Nggggghhhhhhhaaakkkkkhhhhh!” erangan Eci semakin tak jelas, liur mengalir dari sudut mulutnya yang selalu terbuka, matanya mendelik ke atas seperti kesurupan. Setiap beberapa detik tubuhnya mengejang, pertanda ledakan orgasme terjadi di sistem syarafnya.
“Uuggh, ngempot terus nih memek sempit, ahhh buntingin juga yang ini dehh...Siap ya neng!”
Eci tak bisa merespon, dia hanya bisa mengerang semakin kencang dan histeris ketika si nelayan menggenjotnya dengan tusukan-tusukan dalam dan panjang.

CROT! CROT! CROT!
“Hiiiiiiiiii!” Eci menjerit melengking sambil menengadah. Tubuhnya mengejang hebat dalam gendongan si nelayan yang juga terpejam menikmati klimaksnya. Hingga akhirnya rasa itu reda, Eci memeluk erat tubuh si nelayan. Untungnya si nelayan tidak melepas pegangannya. Dia malah berjalan ke arah perahunya. Lalu dengan santai dia mengangkat tubuh Eci dan menaruhnya bagai boneka rusak di atas perahu. Setelahnya dia menghampiri Dita dan Irma yang saling berpelukan dan memandang takut ke arahnya.
“Ayo semua kita balik ke pantai” perintahnya sambil menarik tangan keduanya. Irma dan Dita tak melawan karena memang ini yang mereka inginkan dari tadi.
Irma, Dita, dan Eci berbaring menumpuk seperti ikan tangkapan di perahu itu. Terutama Eci yang terus mengangkangkan kakinya mencoba mendinginkan memeknya yang digesek pentungan si nelayan dari tadi. Si nelayan menyalakan mesin sambil tersenyum melihat ‘tangkapan’nya.

“Waah, mantep banget euy hari ini. Ngerasain tiga memek yang legit, badannya beda-beda lagi. Ada yang putih, ada yang langsing, ada yang kecil, aah puas deh!” cerocosnya
“Kayaknya sayang ya kalo kalian langsung pulang. Kalian ini kan pecun-pecun jilbaban yang demen kontol, saya kasihin ke temen-temen saya aja ya? Pasti puas deh! Gede-gede lho kayak saya, muahahaha!” tambah si nelayan
“Jangan Pak...Kami pengen pulang...” mohon Dita
“Haalaah, sayang ah dapet barang bagus kayak kalian gak dibagi! Udah diem aja, nanti juga kalian bisa pulang kalo kita udah puas semua, huahahahaha!” bentak si nelayan.
Raut ketiganya langsung dipenuhi putus asa. Habis sudah. Si nelayan mengkhianati janjinya. Tiga gadis itu harus memikirkan sesuatu untuk bisa lepas dari kondisi gawat itu. Untung sewaktu mereka hampir sampai, belum tampak ada orang lain di sana.
“Naah, kalian tunggu di sini ya, bentar lagi bakal ada kontol-kontol baru buat muasin memek laper kalian hihihi...”
Begitu mendekati pantai, si nelayan turun untuk menarik dan mengikat perahunya. Saking sibuknya dia tidak mendengar suara-suara di belakangnya. Dan saat dia berbalik...
BUUK!
Si nelayan oleng ketika kepalanya dipukul oleh benda tumpul. Sesaat sebelum pingsan, dia berbalik dan melihat Dita memegang potongan kayu besar yang biasa dia pakai sebagai dayung.

***

Puluhan kilometer dari pantai terkutuk itu, Irma memacu mobilnya di jalan dalam diam. Begitu juga Eci di sebelahnya dan Dita di belakang.
“Eh Ta...Lo gak ngegebuk tuh orang sampe mati kan?” Irma membuka suara setelah beberapa lama
“Nggak lah, cuman dipukul di kepala pake kayu aja. Paling cuman pingsan” jawab Dita
“Tuh orang kuat ngegarap kita bertiga, masa gitu doang mati” timpal Eci.
Ketiganya lalu membicarakan yang sudah terjadi. Setelah Dita memberanikan diri untuk mengambil kayu dayung dan memukulkannya ke si nelayan hingga pingsan, mereka bergegas melarikan diri walau tubuh mereka masih lemas. Ketiganya langsung mengambil barang dan pakaian basah mereka, lalu berlari dalam keadaan bugil hingga ke tempat mobil Irma diparkirkan. Sebenarnya mereka membawa baju ganti, tapi mereka khawatir si nelayan cepat siuman atau teman-temannya datang. Jadilah Irma memilih untuk mengemudikan mobilnya telanjang bulat bersama yang lain berkilo-kilo jauhnya hingga dirasa aman untuk berhenti dan memakai baju ganti mereka.

“Aah parah banget deh sampe aku harus nyupirin telenji gitu saking takutnya” kenang Irma
“Iiya ya nekad banget kita berbugil ria gitu...Eh kok lu concern banget sih sama tuh orang? Kan lu yang paling benci sama dia?”
“Yaa aku mah gak mau kita jadi pembunuh aja, ribet urusannya Mpok...Iih tapi emang brengsek tuh anjing” rutuk Irma
“Mana kontol segede pentungan lagi” timpal Eci sambil merinding
“Itu beneran bisa masuk Mpok? Gak sakit? Di aku aja penuh banget” tanya Dita, juga merinding
“Sakitnya sih dikit Ta, tapi seseknya itu lho. Mentok banget lagi” jawab Eci, masih merinding

Ketiganya terdiam, tak ada satu pun yang mau mengakui bahwa mereka sebetulnya mendapat kenikmatan diperkosa si nelayan dan kontol monsternya. Sensasi yang mereka rasa benar-benar baru, bersetubuh di laut terbuka di bawah ancaman dan paksaan. Rasa takut dan putus asa mereka seolah-olah menjadi bumbu yang menambah kenikmatan birahi. Dita mengingat hinaan dan pelecehan si nelayan yang malah membuatnya terangsang. Irma mengingat betapa puas dia bisa mengeluarkan makian dan sumpah serapah yang mungkin tidak akan bisa dia katakan ke pacarnya atau partner seksnya yang lain. Dan Eci mengingat saat si nelayan memperlakukannya seperti anak kecil, yang membuatnya tidak berdaya tapi juga nikmat terasa. Mereka menyadari pengalaman seks mereka kali ini telah membuka wawasan baru, dan sensasi yang mereka rasakan membuat mereka semakin binal. Tapi mereka tak mau mengakuinya jadi mereka hanya diam saja.

“Tapi aneh ya, kita gak ada niat ngentot, gak niat macem-macem, eh akhirnya...” ujar Irma mengalihkan pembicaraan
“Lagi sial aja kita ketemu tuh orang. Takdir kali” tukas Dita cuek
“Hmm, kalo emang takdir...Gimana ya kalo kita diperkosa gitu tiap kali ke tempat wisata?” kata Eci
“Ogah!” seru Irma dan Dita berbarengan.
Walaupun dalam hati ketiganya berpikir, kalau dapat enak boleh juga...

TAMAT
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Dita, Irma, dan Eci: Di Pantai Sepi"

Post a Comment